Hantu palsu? Siapa takut!!?

20 May 2011

Ide menantang ini muncul dari Silva.

Woi woi di ground floor ada rumah hantu lho. Selesai ngerjain tugas kita cobain masuk ke rumah hantu itu nyook.” Ajak Silva penuh antusias layaknya calon pilkada sedang kampanye :D


Apa?Rumah hantu??? Iya rumah hantu, emang dengernya apa?! Cakep cakep kupingnya swasta :D .Tu kan pasti ga rela gitu kalo gue bilang gue cakep hohoho.

Gue sempet ga tertarik ajakan Silva. Pasalnya gue udah beberapa kali masuk rumah hantu dan sama sekali ga ada serem seremnya.

“Hmmmm paling juga hantunya pake boneka kayu yang cuma di tempat dengan gerakan-gerakan kaku gitu. Gak nampol seremnya.”

Nampol? bahasa mana tuh dibawa kemari :D kalo kurang nampol ni banyak sendal jepit nganggur buat nampolin :D

“Iya paling juga hantunya gitu-gitu aja.” komen Lilik, Nur, & Widi dengan gaya dan intonasi yang sama.

Ketiga temen gue ini kompak bener yak kaya ban bajaj :D Ya… intinya kami berlima ga yakin kalau hantu-hantu di rumah itu bisa nakutin kita. Alhasil kami sepakat, setelah tugas selesai kami akan buktiin kalau hantu-hantu itu emang belum lulus UMB (Ujian Menakut-nakuti Bersama) hehehe maksa bener…

Kami langsung mengerjakan tugas dengan serius biar tuh tugas cepet selesai. Asli beneran serius. Dua rius malah. Gak percaya? Nih liat aja gaya kami kalo lagi serius

229429_173711579354250_100001462284529_464284_541571_n

hayooo tebak gue yang mana...

hayooo tebak gue yang mana…

3 jam kemudian tugas beres dan kami langsung ke lantai dasar membeli tiket masuk rumah hantu itu. Si mbak penjaga tiket meminta kami meninggalkan tas di luar. Sampailah kami di depan pintu masuk.

Gue: “Lilik, lo duluan donk, depan gitu, pan lo cowok.” sambil dorong-dorong tangan Lilik.

Lilik: “Ah bareng-bareng kali. Pokoknya jangan sampe misah.”

Widi, Nur, Silva: “Iya jangan sampe misah.” jawab mereka serempak dan sekali lagi gue bilang mereka emang kompak kaya ban bajaj :D

Sampai di dalam, suasananya bisa gue gambarin begini.

Tu rumah bener-bener gelap. Perasaan yang gue liat dari tadi tirai item semua. Terdengar suara hujan. Gak ada penerangan selain dari efek kilat yang menyambar. Trus kami berlima diem semua. Entah apa yang ada di pikiran temen-temen gue. Yang jelas gue mikir kenapa belum keliatan ada tanda-tanda boneka-boneka kayu hantu palsu.

Gue: “Lilik, buka tirai yang itu, kita masuk lagi. Cuma itu jalannya.”

Tiba-tiba…

Nur: “Hiyyaaaaa ada yang nyentuh pundak gue dari belakang!!!” teriak Nur sambil menghambur ke arah gue.

Silva: “Huaaaaaa kaki gue ada yang narik-narik, gimana nih!!!” teriaknya sambil menghentakkan kaki berharap si hantu lepasin kakinya.

Widi: “Aduh duh ni ada yang pegang pinggang gue kenceng banget!!!”

Tunggu, yang ini bukan hantu. Gue baru sadar kalo tangan kiri gue dari tadi pegangin pinggang widi kaya teletubbies lagi berpelukan :D

Lilik: “Woi jalan kemana lagi nih! Kita kejebak gini sih!” sambil meraba-raba tirai sisi kiri buat cari jalan. “Wo wo wo astaga!!!” ternyata dari sisi kiri ada tangan hantu yang menggapai-gapai berusaha mencengkeram Lilik. Kena deh mukanya diacak-acak sama tu hantu :D

Gue: “Arrggghhh jadi kejebak gini sih Gimana donk!!!” panik. “Tu jembatan jalan satu-satunya tapi…. ada pocong gede banget nongkrong di situ.”

Tanpa pikir panjang gue keluarin jurus gue.

“Dengan kekuatan bulan akan menghukum mu!!!”

Upss salah yak. Ya gak bakal mempan lah. ini kan pocong generasi 2011, emangnya musuh sailormoon :D

“Hush hush hush!!! pergi pergi!!! Hush pergi!!!”

Ada lagi…emangnya ayam dikibas-kibas pake tangan gitu kabur.

Eh tapi ternyata jurus usir ayam gue mempan. Gue rasa pocongnya rada ga beres. Udah mulai kehilangan jati dirinya sebagai pocong kayanya hehe.. mestinya kan pake baca-bacaan atau do’a gitu. Atau emang udah cape loncat-loncat dari tadi kali ya :D Yang jelas dengan jurus usir ayam gue tu pocong menjauh dari jembatan merah yang kami lewati.

Pas kita ada di tengah jembatan merah itu, tiba-tiba ada se[erti ledakan dari bawah jembatan. Kontan kami teriak.

“Whoaaaaaaaaaaaaa buruan donk jalannya..!!!” Asli jantung gue rasanya nge-repp *gak sekalian aja nge-DJ hehehe*

Ternyata teror belum berakhir. Pas kami buka tirai terakhir, hantu uka-uka menyergap dari arah depan. Gue asal nyebut aja soalnya gue ga sempat kenalan sama hantunya. Jadi gue sebut aja hantu uka-uka :D . Tapi sekali lagi jurus usir ayam gue berhasil. Inget tuh… kalo masuk rumah hantu pake jurus usir ayam andalan gue aja yak hehehe :D

Akhirnya…. kami bisa keluar juga dengan penampilan kacau. Si ini pegang si itu. Si dia pegang si anu. Yang ini pegang itunya. Yang itu pegang anunya. Lho lho lho jadi ngawur gini sich :D . Yang jelas keringetan, rada-rada pucet, tegang, cape karena teriak-teriak, haus, laper, semuanya deh. Dan ternyata hantunya sudah berevolusi, gak pake boneka kayu lagi tapi pake orang beneran hehehe :D


TAGS


-

Author

Follow Me