Cuma bisa geleng geleng soal uang pelicin

13 May 2011

“Pak, tolong ya polis yang salah segera direvisi. Pihak ke-tiga sudah menanyakan terus ke saya.”

“Iya ni mbak… kalo saya sih maunya cepet cepet saya selesaikan. Tapi anak buah nih mbak ngeluh. Katanya perusahaan mbak ga pernah kasih uang tambahan.

“Hmmmmm gitu ya pak”.

“Padahal saya sudah bilang kerja itu yang wajar wajar aja, jangan suka pamrih. Trus mereka bilang iya tapi ya gitu deh mbak.. mau gimana lagi..”.

“Iya nya ga dari hati sih pak, cuma di mulut tok. Susah juga ya kalo sudah terbiasa mah.”

“Ya mbak saya jadi ga enak sama mbak…”.

“Tenang aja pak, dana nya sudah dianggarin ko sama bagian cost project. Nanti saya kabarin kalo sudah ditransfer. Sekarang yang penting polis jaminannya direvisi dulu karena Bapak ada kesalahan nominal.”

“Oke mbak.. makasih.”

Dan saya pun cuma bisa geleng geleng kepala sambil menutup telepon.

Pernah ngalamin ga yang seperti itu??? atau minimal pernah mendengar percakapan yang mirip mirip lah intinya.

Apa gue yang memang terlalu naif. Hellooo yang beginian mah udah biasa kali. Hari gini gitu…. kerja mesti pinter nyari celah buat dapet duit. Tapi pikiran waras gue masih ga bisa terima hal ini. Dan pandangan gue ke orang orang seperti ini yang suka minta uang pelicin, yang suka nagihin pungutan liar, ga di jalan, ga di organisasi sekolah, ga dalam kerjasama antar perusahaan, yang jelas pandangan gue langsung minus terhadap orang orang yang model begini.

suap

Bukankah mereka ini sudah mendapat gaji dari perusahaannya. Secara perusahaan asuransi bonafit gitu, tapi karyawannya model begini. Gerak cepet kalo ada duitnya (huft… tarik nafas panjang). Kejadian pagi ini cukup membuat gue kesel dan sampai saat gue nulis ini masih ada rasa kesel yang tersisa.

Tapi pada akhirnya gue kembalikan lagi semuanya pada Yang Maha Mengetahui. Tidakkah kita semua berfikir bahwasanya kita diberi fasilitas berupa penglihatan, pendengaran dan hati nurani yang kelak akan diminta pertanggung jawabannya.

Semua kembali kepada kita. jalan mana yang kita pilih.


TAGS


-

Author

Follow Me